Bisakah Carl Pei membuat sambaran petir dua kali dengan Nothing Phone 1?

Tidak ada Teaser Telepon 1

OnePlus asli adalah momen penting dalam sejarah smartphone. Dengan melucuti smartphone ke esensinya — kinerja dan nilai — perusahaan mengepalkan klaimnya atas ketenaran sebagai pembuat flagship terjangkau pertama. Lebih penting lagi, itu adalah tugas non-sepele untuk menciptakan komunitas penggemar berat yang bersedia bertaruh pada perusahaan yang tidak dikenal dan berpisah dengan uang tunai dingin yang membedakan merek tersebut. Dan sebagian besar, itu tergantung pada satu orang — Carl Pei. Dan sekarang dia kembali lagi dengan Telepon Tidak Ada 1.

Terkait: Tidak ada yang mengingatkan kita bahwa inovasi desain smartphone tidak mati

Saya sering bergurau bahwa Carl Pei akan menjadi orang yang tepat untuk mengepalai beberapa agensi kreatif terbaik di dunia. Pria itu adalah ahli hype, dan OnePlus “OG” yang santai memiliki kemampuan luar biasa untuk menciptakan misteri melalui kebingungan. Bagaimana Pei bersama dengan tim OnePlus asli berhasil dalam memberikan informasi, sambil menciptakan rasa istimewa yang langka karena dipilih untuk membeli produk melalui sistem undangan bisa menjadi studi kasus dalam kursus pemasaran.

Tapi ada perbedaan antara meluncurkan merek yang mendapat dukungan dari raksasa multi-miliar dolar seperti Oppo dan memulai startup. Tidak ada yang tidak mampu kehilangan segalanya.

Inovasi tak terkendali

Tidak ada gambar hidup Phone 1 yang bersinar

Agar adil bagi Pei, dia tidak lagi terikat oleh ambisi atau batasan menjalankan sub-merek Oppo. Sudah lama terlihat jelas bahwa Oppo setengah iri dengan mindshare OnePlus di luar China. Meskipun bekerja keras untuk menciptakan citra premium dan portofolio yang jauh lebih luas, Oppo tidak pernah bisa mencapainya. Jadi, kami mengamati “Oppo-fication” OnePlus secara bertahap hingga sampai pada titik di mana perusahaan secara praktis siap untuk menyia-nyiakan semua niat baik yang telah diperolehnya dengan OnePlus. Bahkan dengan berhasil, Pei gagal dan akhirnya meninggalkan merek yang dia bantu bangun.

Lihat juga: Dalam perjalanannya menuju sukses, BBK dan Oppo meninggalkan OnePlus

Dengan Tidak Ada, dia memiliki batu tulis yang bersih dan tidak ada raksasa yang berdiri di luar pintunya. Pendekatan formulanya dalam menyemai petunjuk samar dan mendukung tren desain maju teknologi sejauh ini berhasil menguntungkannya. Fakta bahwa perusahaan menjual 100 unit pertamanya di StockX membuktikan bahwa ini adalah ponsel yang dirancang untuk generasi TikTok. Dari jenis huruf retro-futuristik hingga bermitra dengan para jenius desain teknologi Skandinavia, Teenage Engineering, merek tersebut jelas-jelas menjadi panutan audiens “hypebeast”. Dan di wajah itu, tampaknya berhasil.

Terlepas dari desain polarisasi, Nothing Phone 1 telah membuat orang berbicara. Itu sama bagusnya dengan pemasaran viral.

Hal terburuk yang dapat terjadi pada merek baru adalah ketika orang tidak membicarakannya. Tidak ada yang menempati ruang tengah dalam percakapan di lintas budaya, desain, dan teknologi yang sehebat yang didapatnya. Bahkan, sebagai bagian dari obrolan kantor baru-baru ini, saya berdebat dengan rekan-rekan saya bahwa desain benar-benar batas terakhir di mana smartphone dapat benar-benar berinovasi. The Nothing Phone 1 berani melalui penggunaan Bauhaus yang selektif dan bahkan selera desain Brutalis. Ini adalah bagian percakapan polarisasi.

Antarmuka Glyph mungkin merupakan lambang desain yang dipimpin fungsi — prinsip utama filosofi Bauhaus. Telepon Tidak Ada menggunakan serangkaian 900 LED yang ditata dalam pola desain di seluruh panjang dan lebar telepon. Ini bertindak sebagai LED notifikasi, mengisi bilah kemajuan, animasi nada dering, dan bahkan sebagai lampu pengisi saat merekam video. Ini cerdik dan pasti sesuatu yang tidak akan dicoba oleh merek besar. Saya tidak sabar untuk melihat apa yang dilakukan pengembang dengannya.

Sangat menyegarkan melihat perusahaan berbicara tentang bermain baik dengan ekosistem yang lebih luas daripada membuat yang eksklusif.

Namun, ambisi Pei jauh lebih besar dari sekadar desain. Pei telah berbicara tentang menciptakan ekosistem perangkat yang saling berhubungan, dan kemampuan ponsel untuk berinteraksi dengan periferal terhubung yang dibuat oleh produsen lain juga. Itu ambisius. Dan sementara dia mungkin tidak dapat mencapai semua mimpinya dalam satu atau dua iterasi pertama, tentu menyegarkan melihat sebuah perusahaan berbicara tentang ekosistem yang lebih luas daripada menciptakan strategi AIOT (Artificial Intelligence Of Things) miliknya.

Persaingan sangat ketat, dan ada nilai besar yang bisa ditemukan

OnePlus Nord 2 dengan OnePlus Nord dan OnePlus 9

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Sementara desain dan seni cukup mudah untuk diapresiasi, buktinya adalah berapa banyak orang yang berpisah dengan uang dari dompet mereka. Dan itu akan menjadi tugas yang jauh lebih berat kali ini bagi Pei dan timnya.

Pasar smartphone sudah jenuh. Beberapa bahkan mungkin mengatakan bahwa ada rasa lelah dari smartphone, tapi itu bukan hal yang buruk. Melalui beberapa tahun terakhir smartphone populer, mudah untuk mengidentifikasi beberapa tren. Area fokus sebagian besar dilingkari di sekitar kamera yang sedikit lebih baik, pengisian daya yang lebih cepat, dan desain yang sedikit dirapikan. Jika Anda mengesampingkan kategori yang muncul seperti perangkat lipat, inovasi inovatif telah terhenti. Apa yang muncul sebagai gantinya adalah aliran telepon yang andal dan dapat diandalkan di berbagai tingkatan harga dan persyaratan pengguna. Benar-benar ada sesuatu untuk semua orang. Hanya saja tidak mungkin untuk membedakan dengan spesifikasi murni ketika setiap ponsel kedua memiliki lembar spesifikasi yang sama. Tapi apakah cincin lampu LED langsung dari Close Encounters of The Third Kind jawabannya? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Dengan skala ekonomi yang dimainkan, Nothing Phone 1 mungkin tidak kompetitif secara spek.

Ekonomi semata-mata memperkenalkan telepon baru membuat usaha ini lebih sulit untuk sebuah startup. Rumor menunjukkan bahwa Nothing Phone 1 akan mengemas chipset Snapdragon 7-series yang menempatkannya tepat di kamp kelas menengah. Sementara itu, perusahaan seperti Xiaomi, Poco, Realme, dan yang lebih nyaman memanfaatkan skala ekonomi untuk menghadirkan chip kelas atas dan kamera terdepan ke segmen yang sama. Masih harus dilihat apakah pasar merespons secara positif pendekatan desain-pertama dengan mengorbankan spesifikasi, tetapi preseden historis seperti yang kita lihat dengan orang-orang seperti HMD Global dan Telepon Esensial membuat saya skeptis.

Baca lebih banyak: Jika Telepon Tidak Ada 1 tidak murah, itu akan gagal

Bahkan dari sudut pandang perangkat lunak, kami telah melihat sekilas apa yang ada dalam pikiran Nothing. Rilis beta dari peluncur Nothing terbukti sangat banyak, yah, tidak ada apa-apa. Selain itu, merek ponsel cerdas tentu saja telah bergerak maju dalam hal perangkat lunak. Dibandingkan dengan hari-hari awal OnePlus, hari ini, perangkat lunak, lebih tentang preferensi konsumen daripada memilih kulit yang tidak terlalu buruk atau mengganggu. Faktanya, merek bahkan menawarkan pembaruan selama tiga tahun atau lebih sehingga lebih sulit untuk menciptakan buzz pemasaran di sekitar hal-hal penting itu.

Ini tidak semua malapetaka dan kesuraman

Tidak ada telinga (1) kuncup hitam di meja di sebelah kasing terbuka

Rita El Khoury / Otoritas Android

Meskipun sangat bagus untuk mendekati setiap bagian teknologi baru dengan tingkat skeptisisme, faktanya adalah bahwa Pei telah membuktikan bahwa taktik pemasaran gerilyanya berhasil. Dia tidak hanya membuat sekelompok penggemar yang terlalu bersemangat bekerja hingga hiruk-pikuk, tetapi dia juga berhasil menjual lebih dari 600.000 unit Nothing Ear 1.

Sistem undangan, meskipun kita pernah melihatnya sebelumnya, adalah solusi cerdas untuk masalah yang sangat nyata dari persediaan yang langka dan biaya yang harus dikeluarkan untuk menyimpan inventaris smartphone. Ini memastikan pergerakan unit yang cepat sambil mendorong pembelian cepat.

Tidak ada Telepon 1 jelas dirancang untuk trendsetter internet keren, bukan pecandu PUBG.

Loyalitas untuk ponsel OnePlus dibangun di belakang kutu buku gulir forum internet yang meneliti lembar spesifikasi, dan ROM khusus. Lanskap smartphone telah berubah secara dramatis sejak saat itu. Ekonomi pencipta itu nyata, dan keputusan pembelian sepenuhnya dimotivasi olehnya. Desain menjual, dan gimmick keren seperti lampu LED inovatif membuat percikan. Meskipun Tidak Ada yang masih bisa berfungsi sebagai rumah bagi penggemar OnePlus yang letih, tidak perlu jenius untuk menyadari bahwa Pei telah membuat panggilan yang tepat dengan memilih untuk merancang ponsel untuk pembuat tren keren daripada pecandu PUBG.

Lihat juga: Tidak ada yang meminjam semua langkah yang benar dari buku pedoman OnePlus awal

Tidak ada Telepon 1 di MKBHD

Dengar, aku ingin Nothing Phone 1 berhasil. Ini adalah pandangan yang menarik dan menyegarkan tentang seperti apa tampilan ponsel. Saya juga sangat menyadari bahwa saya akan melupakan semua tentang desain saat saya meletakkan casing di atasnya, tetapi tidak seperti potongan logam monolitik yaitu Galaxy S22 Ultra saya, melepas casing Nothing Phone 1 masih akan membangkitkan beberapa emosi dan bahkan rasa kebersamaan jika Anda mau. (Catatan Editor: Atau Anda bisa membeli kasing bening.)

The Nothing Phone 1 menunjukkan karakter, dan itu saja memberikan kesempatan yang tulus untuk sukses.

Pada akhirnya, keberhasilan atau kegagalan telepon akan sepenuhnya bergantung pada seberapa baik merek menjalankan peluncuran, harga, dan dukungan pasca-penjualan. Itu, bagaimanapun, tidak menghilangkan fakta bahwa sihir pemasaran Pei telah memposisikan Telepon Tidak Ada 1 untuk mencoba kesuksesan sejati. Mungkin petir benar-benar bisa menyambar dua kali.

Bisakah Carl Pei meluncurkan merek smartphone sukses lainnya?

495 suara

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *