Ini tahun 2022 dan smartphone blockchain masih tidak masuk akal

peluncuran solana saga

Kebanyakan orang akan setuju bahwa industri smartphone sangat membutuhkan disrupsi. Di luar pasar yang dapat dilipat, kami telah melihat sangat sedikit dalam hal inovasi dan diferensiasi fitur selama beberapa tahun terakhir. Jadi, ketika startup muda dengan tim yang baik mengumumkan bahwa mereka sedang membangun smartphone untuk menantang status quo itu, sulit untuk tidak sedikit bersemangat.

Itulah yang terjadi ketika kami pertama kali mendengar tentang smartphone OSOM OV1 yang berfokus pada privasi tahun lalu. Jika Anda tidak terbiasa dengan merek OSOM, ini adalah startup baru yang didirikan oleh mantan karyawan Essential.

Awal minggu ini, kami akhirnya dapat mempelajari lebih lanjut tentang OSOM OV1, yang kini telah ditunda hingga awal 2023. Perangkat ini memiliki spesifikasi kelas unggulan kelas atas, dengan label harga $1.000 yang sesuai. Namun, dalam putaran besar, OSOM tidak lagi memasarkan OV1 sebagai produknya sendiri. Sebaliknya, ia telah bermitra dengan Solana, a blockchain perusahaan.

OSOM telah beralih dari membuat smartphone yang berfokus pada privasi menjadi smartphone dengan integrasi blockchain.

Solana Saga, seperti yang sekarang disebut, berjanji untuk memasukkan “fungsi dan fitur unik yang terintegrasi erat dengan blockchain Solana”. Itu tentu saja merupakan poros besar dari tujuan awal OSOM yang hanya menghadirkan smartphone Android yang mengutamakan privasi dan keamanan. Tetapi apakah fokus baru ini masuk akal? Mari kita hancurkan.

Mengejar: Apa itu teknologi blockchain?

Apa yang ingin dicapai oleh Solana Saga?

Ponsel blockchain Solana saga

Jika Anda bertanya-tanya apa yang membuat Solana Saga berbeda dari smartphone blockchain/cryptocurrency niche sebelumnya, itu tidak terlalu jelas. Menjelajahi situs web resmi, Anda akan menemukan beberapa kutipan pilihan seperti “membayangkan ulang web3 untuk seluler” dan “menghapus gesekan untuk pemeliharaan diri.” Kami pernah mendengar klaim satu dimensi yang serupa dari perusahaan seperti HTC dan Sirin Labs. Tak perlu dikatakan, upaya itu tidak berhasil.

Untungnya, beberapa penggalian lebih lanjut mengungkapkan bahwa perusahaan juga telah mengumumkan kit pengembangan perangkat lunak yang dijuluki Solana Mobile Stack. Singkatnya, ia menawarkan pengembang Android alat yang diperlukan untuk membangun dompet cryptocurrency yang aman dan aplikasi Web3. Anda dapat menganggap tumpukan itu mirip dengan Layanan Seluler Google (GMS), tetapi untuk kasus penggunaan yang jauh lebih khusus.

Baca lebih banyak: Apa itu Web3 dan mengapa begitu kontroversial?

Seperti yang Anda harapkan, Solana Mobile Stack akan diinstal sebelumnya di setiap Solana Saga. Ini juga akan memungkinkan pengguna untuk menyimpan kunci dompet cryptocurrency mereka di kantong yang aman di perangkat. Khususnya, ini adalah mekanisme keamanan yang sama yang digunakan ponsel Android lainnya untuk melindungi data sensitif seperti sidik jari.

Solana mengharapkan pengembang untuk membangun dompet dan aplikasi cryptocurrency untuk smartphone yang akan datang.

Tetapi apakah rata-rata pengguna cryptocurrency membutuhkan smartphone blockchain khusus untuk memfasilitasi transaksi sederhana? Tidak terlalu. Anda sudah dapat menggunakan aplikasi terdesentralisasi (dApps) di hampir semua perangkat Android, memiliki NFT dengan dompet perangkat lunak, dan melakukan pembayaran cryptocurrency melalui browser web. Tentu, Anda mungkin mengorbankan sedikit keamanan tetapi tidak ada yang menyimpan tabungan hidup mereka di ponsel.

Terlepas dari opsi yang ada, CEO Anatoly Yakovenko tampaknya berpikir bahwa Solana memiliki sesuatu yang unik untuk ditawarkan. Dalam posting blog yang menyertai peluncuran Saga, dia menulis:

…Setiap hari, saya mendengar cerita tentang orang-orang yang meninggalkan makan malam, konferensi, dan liburan untuk kembali ke komputer mereka dan menandatangani transaksi penting. Percetakan, perdagangan, daftar, dan transfer penting untuk kehidupan sehari-hari pecinta crypto menyeret kita menjauh dari kehidupan kita dengan orang lain. Satu-satunya perusahaan dengan sumber daya untuk mewujudkan masa depan seluler yang kita semua impikan, Apple dan Google, tidak memiliki pembaruan untuk diberikan pada peta jalan mereka untuk kripto.

Dengan kata lain, Solana mengklaim bahwa ia akan melakukan apa yang tidak akan dilakukan Google dan Apple — memanggang seluruh ekosistem aplikasi dan pengalaman kripto langsung ke dalam perangkat lunak ponsel. Apakah itu ide yang bagus atau tidak masih harus dilihat.

Lihat juga: Aplikasi cryptocurrency terbaik

Mengapa smartphone blockchain tidak masuk akal

sirin finney sirin labs blockchain phone otoritas android 22

Jika ada sesuatu yang kita tahu pasti, permintaan untuk smartphone blockchain belum benar-benar tumbuh sejak 2018 ketika HTC Exodus pertama kali dibuka. Bahkan, Anda bisa berargumen bahwa itu semakin tidak masuk akal sekarang. Web3 dan NFT telah menjadi topik yang sangat kontroversial akhir-akhir ini dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Banyak yang percaya bahwa pasar dibanjiri platform setengah matang dan buggy, atau lebih buruk lagi, proyek yang sepenuhnya curang. Dan Solana juga tidak bisa lepas dari kontroversi.

Menyelam ke dalam: Mengapa orang mengatakan NFT buruk?

Selama beberapa bulan terakhir, blockchain Solana telah mengalami beberapa pemadaman jaringan karena berbagai gangguan perangkat lunak, mencegah pengguna bertransaksi selama 18 jam. Bagi banyak orang, daya tarik teknologi blockchain bergantung pada transparansi, keandalan, dan desentralisasi. Solana sejauh ini belum berhasil mewujudkannya dan telah menarik banyak kritik untuk itu.

Web3 dan NFT telah menjadi topik yang diperdebatkan, menjadikan Solana Saga sebagai smartphone kontroversial dengan daya tarik terbatas.

Dengan mengingat semua ini, sulit untuk melihat skenario di mana Solana Saga berhasil mengalahkan smartphone seharga $1.000 lainnya. Seri Galaxy S22 tidak hanya bersaing dalam kisaran harga yang sama tetapi juga menawarkan Blockchain Keystore Samsung yang sudah lama berdiri. Yang terakhir memungkinkan Anda untuk menyimpan cryptocurrency dan antarmuka dengan aman dengan aplikasi terdesentralisasi, tidak terlalu jauh dari nada Solana. Ini juga cryptocurrency-agnostik sehingga Anda tidak terikat pada Solana atau blockchain tertentu.

Apakah smartphone blockchain masuk akal?

7 suara

Kembali pada tahun 2018, kami berpendapat bahwa smartphone Sirin Finney (gambar di atas) tidak masuk akal dengan label harga $ 1.000. Sudahkah kita menjadi lingkaran penuh hanya empat tahun kemudian dengan Solana Saga? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *