2023 akan menjadi tahun perangkat lipat menjadi arus utama

Samsung Galaxy Z Flip 3 Putih terlipat di tangan

Pertumbuhan pasar ponsel pintar yang dapat dilipat seharusnya tidak mengejutkan siapa pun bahkan yang memiliki minat dalam bisnis seluler. Saat smartphone tradisional mencapai puncak inovasi, pelambatan berikutnya dalam peningkatan membuat mereka membosankan, dan beberapa ponsel lipat terbaik menggunakan mantel inovasi.

Peluang penggunaan unik yang hadir dengan faktor bentuk futuristik menjadikan perangkat lipat sebagai salah satu produk paling menarik dan menarik di pasar. Faktanya, sebagian besar akan setuju bahwa ponsel yang dapat dilipat adalah langkah alami selanjutnya dalam evolusi komputasi genggam.

Pengiriman ponsel lipat diperkirakan akan meningkat sebesar 52% tahun ini.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Counterpoint Research mengklaim bahwa pengiriman ponsel lipat akan meningkat lebih dari 52% pada tahun 2023 hingga mencapai sebanyak 22,7 juta unit. Secara terpisah, angka itu mungkin tampak seperti sebagian kecil dari ratusan juta ponsel yang dikirim setiap tahun. Namun, diambil dalam konteks pasar flagship ultra-high-end, ini merupakan titik belok yang penting.

Meskipun ponsel lipat belum mengambil alih penjualan dari flagships biasa, saya yakin 2023 adalah tahun yang sangat penting untuk mengamankan kursi mereka sebagai masa depan smartphone arus utama. Inilah alasannya.

Apakah Anda membeli ponsel lipat pada tahun 2023?

34 suara

Samsung menggunakan ponsel lipat

Memegang Galaxy Z Fold 4 dan mencatat dengan S Pen

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Awal masuknya Samsung ke ruang lipat telah membuat merek Korea Selatan nyaris memonopoli kategori smartphone lipat di pasar barat. Tahun lalu, Samsung mengklaim bahwa pengiriman untuk Z Fold 4 dan Z Flip 4 dua kali lipat dari pengiriman ponsel lipat generasi sebelumnya di Eropa. Z Flip 4, khususnya, telah memimpin penjualan dalam kategori tersebut dan menyumbang lebih dari 60% dari semua penjualan perangkat lipat untuk perusahaan. Itu sendiri tidak mengherankan, mengingat titik harga yang lebih rendah dari smartphone lipat yang ramah saku.

Jajaran Galaxy foldable tampaknya siap menyamai atau melampaui penjualan Galaxy S22 dan S22 Plus konvensional Samsung.

Namun, yang menarik adalah mengekstrapolasi data dari angka tahun 2021, penjualan ponsel lipat Samsung mungkin sudah berada di jalur yang tepat untuk menyamai penjualan Galaxy S22 dan S22 Plus. Sebelumnya, Samsung mengungkapkan berkontribusi signifikan terhadap 10 juta ponsel lipat yang dikirimkan pada 2021. Sementara itu, perusahaan juga berada di jalur yang tepat untuk meleset dari target penjualan 30 juta unit untuk keseluruhan seri Galaxy S22, termasuk yang terlaris. S22 Ultra. Jelas, pasar kehabisan tenaga karena pembaruan berulang ke flagships reguler.

Karena penjualan ponsel yang dapat dilipat terus meningkat, tidak berlebihan membayangkan Z Flip sebagai sub-andalan sempurna dalam jajaran produk kelas atas Samsung. Perusahaan jelas tidak asing dengan konsolidasi. Itu dengan mudah mengkanibal seri Note dengan menggabungkannya ke dalam jajaran seri S utama untuk mengurangi biaya overhead dan mendorong keuntungan melalui model tunggal.

Desas-desus sudah beredar bahwa Samsung mungkin mempertimbangkan kembali model Galaxy S24 Plus untuk tahun depan. Pada titik harga yang sangat mirip, Z Flip 4 dapat menempati posisi itu dengan sangat baik di antara jajaran andalannya.

Mengurangi lipatan dan ketebalan dapat membantu menarik penahan ke dalam lipatan.

Apalagi, tahun ini Samsung dikabarkan melakukan langkah besar untuk menyempurnakan faktor bentuk yang dapat dilipat. Kebocoran Z Flip 5 dan Z Fold 5 awal menunjukkan engsel baru yang secara dramatis akan mengurangi lipatan yang terlihat dan ketebalan keseluruhan ponsel – dua aspek yang sejauh ini membuat orang menjauh dari kereta musik yang dapat dilipat.

Selain itu, sensor kamera yang lebih baik diharapkan memainkan peran besar dalam meningkatkan kualitas gambar secara keseluruhan, menghadirkan kesamaan fitur dengan seri S arus utama. Artinya, jelas dan terbukti bahwa ponsel yang dapat dilipat berada di depan dan tengah dalam strategi smartphone andalan Samsung.

Lebih banyak persaingan, lebih banyak pilihan

Google Pixel Lipat Datar

Teknologi YouTube / Halaman Depan

Sementara Samsung telah lama menjadi pemain dominan di pasar ponsel pintar lipat, ada persaingan di depan mata. Dengan Google Pixel Fold semuanya dikonfirmasi, kami mengharapkan lebih banyak kebisingan tentang faktor bentuk tahun ini.

Pixel Fold Google akan memberikan legitimasi lebih pada kategori tersebut dengan menawarkan alternatif untuk monopoli Samsung.

Masuknya Google ke dalam ruang memberikan legitimasi yang sangat dibutuhkan. Meskipun ponsel yang dapat dilipat jauh lebih umum, mereka masih berada di sela-sela ponsel arus utama dan umumnya dilihat dengan rasa ingin tahu. Pengembangan aplikasi dan pengalaman yang dapat dilipat juga masih terbatas. Ponsel lipat bermerek Pixel dan ledakan pemasaran berikutnya bisa menjadi dorongan yang diperlukan untuk menjadikan ponsel lipat sebagai arus utama dan memberi insentif kepada pengembang. Terlebih lagi jika Fold baru mengemas kredensial pencitraan bintang yang sama dan titik harga kompetitif yang dikenal dengan ponsel Pixel.

Demikian pula, rumor menunjukkan bahwa perangkat lipat Microsoft berikutnya akan mengemas layar lipat biasa, bukan desain dua layar yang sebelumnya kita lihat dengan jajaran Surface Duo. Ponsel cerdas layar ganda Redmond belum benar-benar membuat dunia ponsel cerdas konsumen terbakar, tetapi telah melihat daya tarik di ruang perusahaan – segmen di mana seri Galaxy Z Fold juga meraih banyak kesuksesan. Lebih banyak opsi dan lebih banyak visibilitas pasti memiliki efek positif pada pasar ponsel cerdas secara luas.

Tulang punggung Oppo Find N2

Robert Triggs / Otoritas Android

Masuknya pemain smartphone China di Eropa juga akan mempercepat transisi tersebut. Honor telah berkomitmen untuk membawa Magic Vs ke Eropa tahun ini. Demikian pula, Oppo, Vivo Xiaomi, dan lainnya diharapkan untuk memamerkan penawaran lipat mereka di MWC 2023 dan memberi kita gambaran yang lebih pasti tentang peta jalan Eropa mereka.

Ponsel lipat China yang inovatif diharapkan dapat memperluas kategori kompetisi ponsel lipat.

Ekspansi Eropa untuk ponsel lipat China diperkirakan memiliki konsekuensi serius karena lebih dari satu alasan. Pertama, segelintir pilihan dengan ukuran layar yang berbeda, pengalaman perangkat lunak, dan kompetensi akan membuka pintu ke audiens yang lebih luas dengan afinitas merek mereka sendiri.

Selain itu, diharapkan dapat menggerakkan skala ekonomi untuk ponsel yang dapat dilipat. Dengan lebih banyak pilihan di pasar dan penjualan yang menyertainya, pasar ponsel pintar lipat yang lebih besar, dapat diprediksi, diharapkan untuk mendorong volume yang signifikan di seluruh panjang dan luasnya sumber komponen. Ini akan sangat membantu menurunkan harga, yang mengarah ke opsi yang lebih terjangkau dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Titik belok untuk mengambil arus utama perangkat lipat

Oppo Find N2 membuka layar

Robert Triggs / Otoritas Android

Akan sangat bodoh untuk mengklaim bahwa ponsel yang dapat dilipat diatur untuk mengambil alih dunia. Namun, 2023 akan menjadi tahun yang sangat penting untuk pertumbuhan kategori tersebut. Di antara penyempurnaan yang diharapkan, masuknya pemain seperti Google, Honor, dan lainnya, dan banyaknya pilihan di pasar, 2023 akan menentukan nada untuk dan, ahem, mengungkap kesuksesan ponsel cerdas yang dapat dilipat untuk tahun-tahun mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *