Surface Laptop Microsoft masih menjadi laptop Windows terbaik di tahun 2022

permukaan laptop 4 kembali di atas meja

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Jika Anda berbelanja laptop Windows, Microsoft mungkin adalah merek terakhir yang terlintas di benak Anda. Namun, perusahaan meluncurkan Surface Laptop generasi kelima bulan lalu. Saya tidak akan menyalahkan Anda jika ini adalah pertama kalinya Anda mendengarnya. Tidak semenarik Macbook Air M2 atau sekontroversial keputusan Dell untuk menghilangkan jack headphone di XPS 13 Plus. Faktanya, tampilannya hampir identik dengan Surface Laptop pertama dari tahun 2017. Jadi menurut saya mengapa Microsoft masih membuat laptop Windows terbaik? Mari saya jelaskan.

Kebanyakan orang — termasuk saya pada satu titik — mendasarkan keputusan pembelian laptop mereka pada beberapa faktor: kinerja CPU, kapasitas RAM, dan mungkin masa pakai baterai. Perangkat keras internal Microsoft tampaknya lumayan dalam aspek tersebut, tetapi pengalaman keseluruhan lebih baik daripada jumlah bagiannya. Dan dari perspektif itu, sulit menemukan laptop sebagus Surface Laptop di segmen harga di bawah $1.000.

Laptop Permukaan Microsoft 4

Sentuh dan rasakan: Tidak ada laptop yang lebih baik

laptop permukaan 4 keyboard alcantara

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Pegang Surface Laptop di tangan Anda dan Anda akan segera menyadari betapa rampingnya laptop tersebut. Tapi ketipisan tidak terlalu penting di sini – bagian bawah laptop dengan lembut miring ke bawah, yang membuat mengetik di keyboard yang luar biasa sangat nyaman. Tepi sasis juga tidak menyentuh telapak tangan saya – perasaan yang semakin tidak saya sukai di banyak laptop lain. Ini benar-benar membuat Anda bertanya-tanya — mengapa tidak lebih banyak laptop yang mengadopsi desain serupa?

Dan sementara kita membahasnya, mengapa Microsoft juga satu-satunya pembuat laptop yang mau bereksperimen dengan material palm rest alternatif? Alcantara pada Surface Laptop 4 saya tidak hanya terlihat mewah, tetapi juga terasa sangat mewah dibandingkan dengan plastik atau logam keras. Saya mengerti mengapa pabrikan mobil suka menggunakan bahan tersebut pada roda kemudi dan tuas perpindahan gigi.

Desain berbentuk baji Surface Laptop, keyboard yang luar biasa, dan palm rest Alcantara opsional membuatnya menjadi impian juru ketik

Berbeda dengan metal, Alcantara juga tidak menjadi dingin di ruangan ber-AC atau menjadi panas saat laptop dibebani beban berat. Dan jika Anda khawatir bahannya tidak tahan lama, Alcantara Surface Laptop 4 saya terlihat baru setelah enam bulan penggunaan sehari-hari. Saya bahkan mendorong keberuntungan saya untuk menggunakannya di luar ruangan pada suhu musim panas 40 ° C (104 ° F) dengan kulit berminyak. Microsoft mengklaim telah meningkatkan daya tahan material selama bertahun-tahun dan saya cenderung mempercayainya.

Setiap permukaan dan setiap metode input pada Surface Laptop memancarkan kelas. Nyatanya, saya sangat menyukai trackpad sehingga saya berharap Microsoft akan menjual versi mandiri untuk penggunaan desktop. Demikian pula, sulit untuk kembali ke laptop tanpa layar sentuh (Saya melihat Anda, Apple). Kebebasan pengguliran alami dan zoom presisi dengan jari Anda sama bermanfaatnya dengan smartphone.

Laser berfokus pada produktivitas, dan bukan yang lain

laptop permukaan 4 desktop terbuka

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Layar Surface Laptop sering disebut-sebut sebagai komponen seri yang dihadapi pengguna paling lemah. Tapi saya tidak setuju — Microsoft adalah satu-satunya produsen laptop yang berkomitmen penuh pada rasio aspek 3:2 yang tinggi bagus sekali untuk produktivitas. Anda dapat memuat lebih banyak teks di layar tanpa menggulir, misalnya, dan foto dari kamera dan ponsel cerdas dapat memuat seluruh layar. Setelah Anda terbiasa dengan rasio aspek yang tinggi, tampilan standar 16:9 terasa seperti mengintip melalui jendela belakang mobil sport — dapat diservis, tetapi sangat tidak efisien.

Rasio aspek 3:2 yang tinggi dari Surface Laptop adalah ciri khas dari seri ini dan alasan untuk membelinya.

Fitur lain yang tidak akan Anda temukan disorot pada banyak lembar spesifikasi adalah adanya pengenalan wajah Windows Hello. Laptop langsung terbuka saat Anda mengangkat tutupnya, tidak perlu meraih sensor sidik jari. Dan karena menggunakan kamera infra merah khusus, saya tidak perlu mengetik PIN saya — bahkan dalam kegelapan.

Terakhir, mari kita bicara tentang performa — apakah ini kelemahan utama dari seri Surface Laptop? Tidak terlalu. Meskipun prosesor AMD Ryzen di Surface Laptop 4 saya secara teknis berusia dua generasi, prosesor ini masih dapat menangani tugas sehari-hari tanpa kesulitan. Saya sangat terkejut melihat seberapa baik itu menangani pengeditan foto dan video juga, meskipun itu berarti pengurasan baterai yang lebih berat dan kebisingan kipas. Masa pakai baterai bisa lebih baik seperti laptop Windows mana pun, terutama jika Anda membandingkannya dengan Apple Silicon. Saya mendapatkan masa pakai baterai sekitar 10-12 jam di Surface Laptop 4 dan menggunakan adaptor USB-C 65 W kecil untuk mengisi daya dengan kecepatan penuh kapan pun diperlukan.

Pilihan kami: Pengisi daya USB-C terbaik untuk laptop dan smartphone

Sayangnya, ada satu area di mana banyak orang mungkin akan membenci Surface Laptop: pemilihan port. Dengan hanya satu port USB-A dan USB-C, hanya ada sedikit ruang untuk ekspansi atau bahkan satu layar eksternal. Kebanyakan orang tidak ingin membawa-bawa dongle dan stasiun dok milik Microsoft yang mahal adalah non-starter yang serupa. Satu-satunya hikmahnya adalah Surface Laptop memiliki port pengisian daya magnetis yang berfungsi sama baiknya dengan MagSafe.

Tetap saja, tidak ada penutup yang manis — Anda harus membuat beberapa I/O dan pengorbanan kinerja. Satu-satunya alasan saya ingin mengabaikannya adalah karena Surface Laptop memotong laptop pesaing yang menawarkan port tambahan dan tenaga kuda ekstra.

Hemat uang: Jangan dapatkan yang terbaru dan terhebat

permukaan laptop 4 di kursi

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Microsoft memiliki pangsa pasar yang sangat kecil di dunia laptop dan itu kabar baik sebagai pembeli. Persaingan melahirkan harga yang lebih rendah dan Microsoft sering mendiskon seri Surface Laptop jauh di bawah harga peluncuran. Dan karena begitu sedikit perubahan antar generasi, ada sedikit alasan untuk membeli perangkat keras perusahaan saat diluncurkan.

Diskon musiman yang agresif menjadikan Surface Laptop sebagai laptop produktivitas favorit saya di bawah $1.000.

Contoh kasus: Surface Laptop 5 tidak berubah dalam hal tampilan dan nuansa, hanya mendapatkan dukungan Thunderbolt dan jajaran prosesor yang diperbarui. Fitur-fitur ini tidak layak dibayar ekstra kecuali Anda secara khusus membutuhkannya.

Oleh karena itu, saya akan merekomendasikan membeli Surface Laptop 4 sebagai gantinya. Saat ini Anda dapat mengambil konfigurasi tingkat menengah dengan RAM 16 GB dan penyimpanan 256 GB seharga $899. Jika Anda memiliki anggaran yang lebih ketat dan tidak keberatan dengan penyimpanan 128GB yang remeh, model dasarnya jauh lebih murah dengan harga $700. Saya membeli model ini beberapa bulan yang lalu dan menggunakan hard drive eksternal yang murah setiap kali saya membutuhkan penyimpanan ekstra.

Laptop Permukaan Microsoft 4

Laptop Permukaan Microsoft 4

Prosesor Core i7 Generasi ke-11 • Desain elegan • Speaker omnisonik

Surface Laptop terbaru menawarkan kecepatan hingga 70% lebih tinggi dari pendahulunya, terutama berkat prosesor Intel Core Generasi ke-11. Desain tipis dan ringan didukung oleh speaker omnisonic dan suara Dolby Atmos 6 yang imersif.

Microsoft Surface Laptop 4 13.5 inci AMD Ryzen 5 16GB 256GB SSD

Microsoft Surface Laptop 4 (13,5 inci, AMD Ryzen 5, 16GB, 256GB SSD)

Bahkan mengabaikan persaingan, kualitas rakitan Surface Laptop yang mengesankan ditambah dengan fitur langka seperti pengenalan wajah inframerah, layar sentuh 3:2, dan trackpad yang presisi membenarkan label harganya. Saya belum menemukan laptop Windows yang lebih baik untuk uang saya.

Seperti berdiri, Surface Laptop setidaknya beberapa ratus dolar lebih murah daripada ultraportable yang setara dari Dell atau Apple. Dan sementara XPS 13 dan Macbook Air mungkin terlihat lebih modern saat ini, desain dewasa Microsoft mungkin mengalami lebih sedikit masalah kontrol kualitas. Macbook menggunakan tampilan yang sama selama beberapa generasi pada satu titik, meskipun memiliki desain keyboard yang cacat. Jadi mengapa Microsoft harus mencoba memperbaiki apa yang tidak rusak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *