Alternatif untuk iPhone dan Android atau hanya mimpi belaka?

elon musk

Elon Musk mengatakan dia benar-benar dapat membangun platform seluler alternatif jika itu yang terjadi. Untuk itu kami katakan, jangan mengancam kami dengan waktu yang baik, Elon.

Jumat malam, Musk membalas tweet yang memuji dia untuk membuat ponselnya sendiri jika Google dan Apple memutuskan untuk mem-boot aplikasi Twitter dari toko aplikasi masing-masing.

Baca juga: 10 aplikasi Twitter terbaik

“Saya tentu berharap tidak sampai seperti itu, tapi, ya, jika tidak ada pilihan lain, saya akan membuat ponsel alternatif,” jawab pemilik baru aplikasi burung itu. Tweet tersebut memicu komentar yang mendukung dari para penggemar, tetapi juga banyak cemoohan dari orang-orang di media teknologi.

Mari kita mundur sedikit dan menjawab pertanyaan besar.

Saya tentu berharap tidak sampai seperti itu, tapi, ya, jika tidak ada pilihan lain, saya akan membuat ponsel alternatif

Mengapa Musk membutuhkan alternatif untuk iPhone dan Android?

Komentar Musk muncul setelah spekulasi dalam beberapa hari terakhir bahwa Apple dan berpotensi Google dapat memutuskan untuk menghentikan Twitter dari App Store dan Play Store. Tidak banyak yang mendukung spekulasi ini – fakta utama yang mendorongnya adalah keputusan Phil Schiller, kepala pemasaran dan App Store di Apple, untuk menonaktifkan akun Twitter pribadinya.

Kami tidak tahu mengapa Schiller menonaktifkan Twitter-nya, tetapi mungkin itu ada hubungannya dengan badai kontroversi yang melanda layanan tersebut sejak Musk mengambil alih. Sorotan termasuk PHK yang kacau, peluncuran blue-check-for-money yang gagal, keputusan untuk memulihkan Donald Trump dan banyak akun lain yang ditangguhkan, dan tentu saja, tweet Musk sendiri, penuh dengan poin pembicaraan ahli teori konspirasi.

Sekarang, keputusan Phil Schiller mungkin bersifat pribadi. Tapi kemungkinan besar itu adalah sinyal untuk Musk, yang sedang dalam proses mencoba mengubah Twitter menjadi layanan berlangganan. Ini penting. Ikuti uangnya, seperti yang mereka katakan, dan dalam hal ini uang masuk dari rekening bank Twitter ke rekening Apple.

Saat Anda berperang, lebih baik tidak bergantung pada musuh Anda.

Menurut ketentuan App Store, Apple dapat meminta pemotongan 15% hingga 30% dari semua transaksi pembelian dalam aplikasi di aplikasi Twitter. Dengan kata lain, $8/bulan yang diminta Musk dengan imbalan cek biru? Beberapa dolar bisa masuk ke Apple. Kami mengatakan “bisa” karena kami tidak tahu apakah itu benar-benar terjadi — Apple tidak konsisten dalam menerapkan aturannya sendiri terkait IAP. Ini cerita yang sama dengan Google.

Jelas, Musk tidak senang dengan status quo, seperti yang dia jelaskan di a menciak dari beberapa minggu yang lalu. Menghadapi hutang besar dan eksodus pengiklan, Twitter tidak mampu membayar pajak Apple (atau Google) yang sangat besar.

Dan kemudian ada masalah konten dan reputasi. Baik Apple dan Google sebelumnya telah menolak untuk mengizinkan aplikasi yang mereka anggap melanggar ketentuan seputar ujaran kebencian dan ekstremisme. Parler dan Gab adalah contoh yang paling terkenal. Di bawah Musk, Twitter telah melihat lonjakan pidato yang dapat dianggap Apple atau Google sebagai ancaman terhadap reputasi mereka sendiri. Sangat sulit untuk mengatakan bahwa Twitter dalam bahaya dikeluarkan dari toko aplikasi, tetapi bahkan menyinggung ide tersebut mungkin merugikan perusahaan.

Singkatnya, uang dan persepsi adalah alasan mengapa perang terjadi antara Twitter Elon dan Apple dan Google. Saat Anda berperang, lebih baik tidak bergantung pada musuh Anda. Karenanya pembicaraan ini tentang membuat telepon alternatif.

Bisakah Musk membuat ponselnya sendiri?

Ya! Itu sebenarnya cukup sederhana. Tidak perlu banyak untuk datang dengan smartphone baru. Ada banyak perusahaan di luar sana yang, dengan biaya tertentu, akan membuatkan Anda telepon dari nol. Startup yang relatif kecil seperti Tidak ada yang mampu menghasilkan desain yang menarik dan beberapa fitur perangkat lunak yang unik. Elon Musk, bahkan dibebani oleh tugas menjalankan tiga perusahaan besar, dapat melakukannya dengan relatif mudah.

Jadi mengapa itu ancaman kosong?

Masalahnya bukan pada ponsel atau bahkan sistem operasinya. Masalahnya adalah platformnya: OS + app store + ekosistem. Tanyakan saja pada Microsoft, Huawei, Samsung, atau Amazon. Semua perusahaan yang sangat kuat ini telah mencoba dan gagal membangun alternatif untuk platform yang dimiliki oleh duopoli Google-Apple. Mereka mencurahkan puluhan miliar untuk usaha mereka, mereka mempekerjakan orang-orang terpintar, dan akhirnya mereka menyerah atau tidak mendapatkan apa-apa.

Pada tahun 2022, muncul dengan platform ponsel cerdas baru adalah masalah ayam-dan-telur pamungkas. Agar platform baru berhasil, Anda memerlukan aplikasi. Agar pengembang membuat aplikasi tersebut, Anda memerlukan platform yang sukses. Tentu, Anda dapat membuang uang untuk masalah seperti yang dilakukan Huawei ketika terputus dari Play Store. Tetapi peluang untuk membuat kemajuan apa pun sangat kecil.

jika tidak ada pilihan lain, saya akan membakar lebih banyak uang kreditor saya dan membuangnya ke pemotong kayu

Ini sangat rumit ketika saingan utama Anda juga memiliki aplikasi yang dianggap harus dimiliki oleh sebagian besar pengguna. Mengapa Google membantu membuat alternatif untuk platform Android/Play Store? Mengapa itu membangun aplikasi untuk platform yang akan macet dan terbakar atau tumbuh menjadi pesaing yang berbahaya?

Musk perlu membuat ponsel baru (mudah!), sistem operasi (juga mudah, hanya garpu Android), toko aplikasi (sedikit lebih rumit), ekosistem aplikasi yang diinginkan (sangat sulit), dan alternatif menarik untuk aplikasi dan layanan yang ditawarkan oleh Google (sangat sulit).

Dengan kata lain, Musk perlu mereplikasi semua yang dilakukan Google dengan Android, Play Store, dan rangkaian aplikasinya, dan melakukannya dengan sangat cepat (berbulan-bulan, bukan bertahun-tahun). Dan itu hanya untuk memulai.

Membangun platform seluler ketiga yang sukses tidak seperti membangun Tesla.

Memang benar bahwa Musk memiliki sejarah mengganggu industri yang sudah mapan dan mengakar. Tetapi Tesla dan SpaceX mengganggu industri mereka melalui inovasi teknis, bukan pembangunan platform. Dan rekam jejak Musk untuk mengelola platform besar sejauh ini sangat buruk. Lihat saja di Twitter.

Membangun platform seluler ketiga yang sukses tidak seperti membangun Tesla. Ini lebih seperti membangun The Boring Company (ingat yang itu?). Ini bukan tentang membuat telepon atau bahkan toko aplikasi, sama seperti The Boring Company bukan tentang menggali terowongan. Ini tentang membangun jaringan yang sangat kompleks dan mahal dari awal, bekerja dengan ribuan pemangku kepentingan lainnya, bersaing dengan infrastruktur yang sudah mapan, dan meyakinkan orang biasa untuk menggunakannya. Yang menjelaskan mengapa hal terbesar yang dicapai The Boring Company sejauh ini adalah terowongan yang agak membosankan di bawah Las Vegas.

Pada akhirnya, Elon Musk telah menunjukkan bahwa dia tidak akan membiarkan orang lain memutuskan untuknya, baik atau buruk. Mungkin ada telepon Elon yang datang. Bahkan mungkin bagus. Tapi itu tidak akan menjadi alternatif nyata untuk Android atau iPhone.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *