Dongle Bluetooth kecil ini sekarang menjadi teman perjalanan dan perjalanan penting saya

AirFly Pro di atas meja di samping earbud dalam casing dan ponsel Pixel.

Rita El Khoury / Otoritas Android

Penerbangan membosankan, lebih lama lagi. Karena saya memiliki telinga pemilih yang membenci hampir setiap bentuk atau ukuran earbud, saya sering bergumul dengan opsi hiburan bawaan dalam pesawat. Selama beberapa tahun terakhir, saya terpaksa mengunduh beberapa podcast dan daftar putar dan mendengarkannya dengan bud Bluetooth nyaman saya yang telah dicoba dan diuji. Ini adalah pengaturan minimalis, tetapi bekerja untuk saya dan memungkinkan saya untuk melewatkan menjejalkan tablet atau laptop di ruang kecil di depan saya.

Namun, melirik suami saya di sebelah saya, saya masih iri bagaimana dia bisa dengan mudah mengambil earbud atau headset yang disediakan pesawat dan menggunakannya dengan sistem hiburan dalam penerbangan. Dalam perjalanan empat jam kami pulang ke Lebanon, dia bisa menonton dua film, sementara saya berjuang untuk menghabiskan waktu setelah jam kedua atau ketiga.

Audio hanya bisa sejauh ini untuk mengalihkan perhatian saya dalam penerbangan multi-jam. Film adalah pembuang waktu yang lebih baik.

Kemudian, ketika saya sedang mempersiapkan penerbangan transatlantik saya ke Toronto bulan lalu, saya menyadari bahwa saya membutuhkan solusi untuk membantu tujuh jam lebih berlalu. Dalam pencarian solusi saya, saya menemukan AirFly Pro, dan sekarang saya telah menggunakannya di beberapa penerbangan, saya harus mengatakan bahwa ini adalah gadget perjalanan kecil yang paling rapi dan serbaguna.

Airfly Pro dicolokkan ke konsol penumpang pesawat Air France dengan Google Pixel Buds Pro dan headphone Air France

Rita El Khoury / Otoritas Android

Sebagian besar pesawat saat ini memiliki output headset 3.5mm dan maskapai menyediakan sepasang earbud sekali pakai yang murah untuk dipasang. Beberapa pesawat yang lebih tua mungkin memiliki output dua cabang (walaupun sudah beberapa tahun sejak saya secara pribadi menemukan itu. ), sementara yang lebih baru mungkin menawarkan headphone yang sudah terpasang sebelumnya.

AirFly Pro hanya berfungsi jika ada jack 3.5mm. Ini terhubung langsung ke sistem hiburan dalam penerbangan dan memungkinkan Anda mengirimkan audio ke headphone atau bud Bluetooth Anda sendiri. Satu tombol menyalakannya dan menempatkannya dalam mode berpasangan, dan yang harus Anda lakukan adalah memastikan headset Anda juga dalam mode berpasangan agar mereka dapat saling menemukan dan terhubung.

Saya menghubungkannya ke output audio pesawat dan menikmati film di bud Bluetooth saya sendiri.

Saya mengujinya dengan Google Pixel Buds Pro dan Nothing Ear 1 saya, dan itu bekerja dengan sangat baik. Dalam beberapa detik, saya menonton film di layar sandaran kepala di depan saya tanpa mengorbankan kenyamanan telinga saya. Dan tanpa mengenakan headphone on-ear Air France yang terdengar mengerikan, yang telah ada di banyak kepala sebelum saya. (Saya kemudian mengambil penerbangan lain di mana mereka menyediakan kuncup sekali pakai dan menghindarinya juga — lebih sedikit limbah elektronik, telinga yang lebih nyaman, win-win untuk semua.)

Dongle AirFly Pro, fokus pada Port USB-C

Rita El Khoury / Otoritas Android

Bagian terbaiknya adalah Pixel Buds Pro dapat terhubung ke dua perangkat secara bersamaan, jadi saya dapat dengan mudah beralih dari menonton film di layar pesawat (dengan AirFly Pro) ke mendengarkan musik atau merekam video di ponsel saya , tanpa mengeluarkan bud, menekan tombol apa pun, atau mencolokkan/mencabut apa pun. Namun, ini bukan fitur khusus Buds Pro — cari headphone atau bud yang menawarkan fungsionalitas “Multipoint” dan Anda dapat memiliki pengalaman yang sama mulusnya.

Di luar pesawat, ini dapat menambahkan output Bluetooth ke TV lama dan konsol game, iPod, dan peralatan olahraga.

Kembali ke dongle, sekarang. Hal ini dapat melakukan lebih banyak lagi. Saya berfokus pada pengalaman perjalanan, tetapi pada dasarnya Anda dapat menggunakan ini untuk mengubah apa pun dengan output headset 3,5 mm menjadi perangkat nirkabel. Peralatan gym, iPod Nano atau Classic, TV lama atau konsol game; daftarnya terus berlanjut.

Ada juga fungsi splitter yang memungkinkan Anda merutekan audio ke dua headset Bluetooth secara bersamaan, sehingga Anda dapat menonton hal yang sama dengan teman, saudara, atau pasangan di tempat umum dan tetap menikmati isolasi headphone pribadi Anda/ tunas.

Dongle AirFly Pro, fokus pada Bluetooth yang mentransmisikan TX dan menerima sakelar RX

Rita El Khoury / Otoritas Android

Tapi ada sisi lain dari persamaan juga. Lihat sakelar TX-RX kecil di samping AirFly Pro? Pindahkan ke posisi RX untuk sepenuhnya mengubah cara kerja dongle.

Sekarang penerima Bluetooth. Colokkan ke jack input tambahan dari mobil atau speaker apa pun dan itu akan menangkap dan memutar audio apa pun dari perangkat pemancar seperti ponsel, tablet, atau komputer Anda. Sangat serbaguna.

Satu jentikan dan itu berubah menjadi penerima Bluetooth untuk mobil atau speaker apa pun. Sempurna untuk perjalanan darat.

Selama perjalanan Kanada saya, saya menggunakan dongle dalam mode penerima di mobil sewaan kami untuk memainkan lagu favorit saya. Sekali lagi, tekan satu tombol biarkan saya memasangkannya ke Pixel 6 Pro saya. Saya tidak perlu memikirkan proses pemasangan Bluetooth setiap mobil, saya hanya memasangkan satu kali dengan dongle dan mencolokkannya ke mobil. Saya agak menyesal tidak mencoba solusi seperti ini dengan Subaru XV lama saya. Mobil itu memiliki koneksi Bluetooth yang paling berubah-ubah dan gagal melihat ponsel saya empat kali dari lima; penerima Bluetooth seperti ini akan membiarkan saya melewati itu sepenuhnya.

Meskipun ukurannya kecil, baterai AirFly Pro bertahan sekitar 16 jam. Itu menangani penerbangan tujuh jam, beberapa jam mengemudi, kemudian hampir bertahan melalui penerbangan tujuh jam yang sama kembali. Dan ketika kosong, saya hanya mengisinya melalui USB-C dan siap digunakan.

Jika Anda tidak peduli dengan fitur penerima, Anda dapat menghemat beberapa dolar dengan memilih versi AirFly yang lebih mendasar. Ini adalah opsi yang ditawarkan sekarang:

  • AirFly ($ 34,99) hanyalah pemancar Bluetooth dan hanya dapat dipasangkan dengan satu set headphone pada satu waktu.
  • AirFly Duo ($44,99) menambahkan opsi untuk memasangkan dan mendengarkan dua headset Bluetooth secara bersamaan.
  • AirFly Pro ($54,99) melakukan semua hal di atas dan juga bertindak sebagai penerima.
  • AirFly USB-C yang dihentikan (masih dijual oleh vendor pihak ketiga seharga $60 atau lebih) pada dasarnya sama dengan Duo tetapi dengan colokan USB-C, bukan jack 3.5mm.

Pro paling masuk akal untuk penggunaan saya, tetapi saya berharap itu datang dengan konverter USB-C di dalam kotak untuk memungkinkan saya menggunakannya di ponsel Android dan iPad saya juga.

AirFly Pro dari atas ke bawah di sebelah earbud di dalam casing.

Rita El Khoury / Otoritas Android

Sangat nyaman untuk menyiapkan pengaturan saya untuk penerbangan apa pun dan di mobil apa pun.

Apakah AirFly Pro penting dalam setiap situasi di mana saya mencobanya? Tidak, tentu saja tidak. Tetapi sangat nyaman untuk naik pesawat atau di dalam mobil dan tahu saya memiliki pengaturan sendiri yang siap untuk digunakan. Dan itu sangat kecil dan portabel juga. Itu sebabnya ia berhak mendapatkan tempat permanen di tas perjalanan saya.

AirFly Pro

AirFly Pro

Bagus di pesawat • Berfungsi di mobil • Pengisian daya USB-C

Dongle serbaguna yang memungkinkan Anda menggunakan headset Bluetooth sendiri di pesawat dan banyak lagi

AirFly Pro adalah dongle Bluetooth mode ganda. Dalam mode Transmit, ia dapat membagikan audio dari perangkat apa pun (termasuk pesawat) ke sepasang bud atau headphone Bluetooth. Dalam mode Terima, itu dapat dicolokkan ke mobil atau speaker untuk menerima audio dari ponsel atau tablet. Ini mengisi daya melalui USB-C dan berlangsung 16 jam dengan biaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *