Tidak seperti iOS, Android tidak memerlukan pembaruan tahunan lagi

Nomor versi pengaturan Android 13

Robert Triggs / Otoritas Android

Android 13 telah hadir dan akan diluncurkan ke lebih banyak perangkat dalam beberapa bulan mendatang. Karena saya saat ini menggunakan Galaxy S22 Ultra sebagai driver harian saya, saya menunggu sebentar sampai Samsung meluncurkan semua lonceng dan peluit baru ke handset saya. Tapi, sejujurnya, saya cukup senang menunggu.

Mungkin saya menjadi abu-abu dan letih, mungkin karena kurangnya nama makanan penutup yang enak, tetapi kedatangan OS Android terbaru Google tidak terlalu menarik. Juga bukan yang sebelumnya. Faktanya, Pie mungkin adalah peningkatan OS terakhir yang saya benar-benar merasa perlu untuk segera mendapatkannya, dan itu empat tahun yang lalu! Faktanya adalah bahwa Android adalah sistem operasi yang matang di mana, untungnya, hal-hal tidak perlu diubah secara teratur. Sebagian besar fitur inti diatur dalam batu, sementara perombakan desain utama hanya dilakukan setiap empat atau lima tahun.

Banyak peningkatan Android 13 dapat dikirimkan kapan saja sebagai ‘penurunan fitur.’

Anda hanya perlu melihat daftar fitur Android 13 untuk mengakui bahwa kami telah mencapai puncaknya. Ikon bertema otomatis, widget Now Playing yang diperbarui, dukungan pemindai QR yang lebih intuitif, pemilih output audio yang dikerjakan ulang, dan pemilih foto pribadi semuanya bagus untuk dimiliki tetapi sulit untuk membuat Anda bersemangat. Ini mungkin semua bisa dikirimkan dalam “penurunan fitur” atau tambalan kecil di samping pembaruan keamanan.

Dengan mengingat hal itu, Android mungkin bisa menghilangkan revisi besar sama sekali, dan hanya sedikit yang menyadarinya. Atau, jika gagal, beralih ke siklus lima tahunan bertepatan dengan perombakan besar UI berikutnya.

Haruskah Google meninggalkan pembaruan Android versi besar?

165 suara

Android 13 Telur Paskah

C. Scott Brown / Otoritas Android

Dalam beberapa hal, Microsoft memiliki ide yang tepat ketika dengan sangat antusias menyatakan Windows 10 versi terakhir dan beralih ke pembaruan reguler. Windows 11 menyabotase rencana itu, sebagian karena alasan keamanan, tetapi sentimennya ada di tempat yang tepat. Sistem operasi yang matang tidak menjamin rilis tahunan dan sebaliknya harus terus berkembang dan meningkatkan proyek.

Kematian siklus hype tahunan “OMG, versi Android baru ada di sini” sebenarnya merupakan bukti kerja yang telah dilakukan Google untuk membuat Android lebih mudah diperbarui. Treble dan Mainline telah mengaktifkan perbaikan penurunan dan bahkan fitur baru melalui Layanan Play dan Play Store, sehingga mengurangi kebutuhan akan revisi OS utama untuk menjaga bentuk kapal Android.

Berbeda dengan iPhone, pemilik Pixel tidak perlu menunggu 12 bulan untuk fitur baru, dan merek lain perlu bergerak ke arah itu.

Dalam beberapa hal, ini adalah titik akhir yang tak terelakkan dari pemisahan waktu yang dihormati oleh Google antara OS dan fitur pengguna inti. Semua aplikasi dan layanan Google favorit Anda, seperti Maps atau Pay (alias Wallet), telah lama dapat diperbarui kapan saja melalui Play Store, dan Google telah memperluas prinsip itu secara besar-besaran ke titik di mana peningkatan OS terasa berlebihan. Sebagai perbandingan, Apple masih belum memisahkan sebagian besar aplikasi utama dan fungsionalitas pengguna dari iOS, sehingga perbaikan dasar pun sering kali harus menunggu siklus peningkatan tahunan. Meskipun pendekatan iOS memberi Apple banyak hal untuk dibicarakan di WWDC, penundaan buatan ini konyol dari sudut pandang pengguna.

Layar utama Apple iPhone 14 iOS

Robert Triggs / Otoritas Android

Google semakin menganut filosofi perangkat lunak yang berkembang dengan penurunan fitur Pixel-nya. Dalam banyak hal, fitur seperti fotografi Astrolapse, Folder Terkunci Google Foto, dan menjawab panggilan telepon Asisten lebih mengesankan dan mengasyikkan daripada hampir semua yang masuk ke Android 13. Ini adalah keuntungan nyata bagi pemilik Pixel bahwa mereka tidak perlu melakukannya. tunggu 12 bulan untuk fitur baru, dan ada nilai tambah yang luar biasa karena berada di lingkaran dalam Google.

Sayangnya, sebagian besar produsen lain terjebak dalam paradigma lama. Bahkan Apple dan Samsung, selain dari beberapa fitur eksperimental, jarang membuat perubahan berarti pada produk mereka di antara jadwal upgrade tahunan mereka. Sudah saatnya mereka menghentikan kebiasaan itu.

Pembaruan fitur dan keamanan penting, tetapi rilis utama tahunan sudah kuno.

Namun, saya ingin melihat Google meremehkan pentingnya rilis OS dan terus maju dengan pembaruan bulanan reguler dan penurunan fitur, termasuk membuat fitur baru tersedia untuk mitra AOSP lebih cepat. Itu mungkin mendorong pabrikan lain untuk bergerak ke arah peningkatan reguler dan dukungan jangka panjang, dan selanjutnya mengucilkan beberapa pabrikan yang tersisa yang masih beroperasi dengan mentalitas jual-dan-lupakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *